Formulir 1721 A1: Mengenal Bukti Potong Pajak Karyawan

Share on facebook
Share on whatsapp
Share on twitter
Share on linkedin
Share on facebook
Share on whatsapp
Share on twitter
Share on linkedin

Apa Itu Formulir 1721 A1?

Formulir 1721 A1 adalah bukti pemotongan pajak yang digunakan oleh wajib pajak orang pribadi berstatus pegawai/pensiunan. Formulir tersebut wajib diberikan oleh pemotong pajak/bendahara instansi terkait dan akan digunakan untuk pelaporan SPT Tahunan orang pribadi yang menerima penghasilan.

formulir 1721 a1

Pada dasarnya, formulir bukti potong untuk karyawan terbagi menjadi dua, yakni formulir 1721 A1 dan formulir 1721 A2. Bedanya, jika formulir 1721 A1 diserahkan kepada karyawan/pegawai dengan kriteria di atas, formulir 1721 A2 diberikan kepada Pegawai Negeri Sipil (PNS), Anggota Tentara Nasional Indonesia (TNI), Anggota Polisi Republik Indonesia (Polri), dan/atau pensiunannya.

Formulir 1721 A1 adalah Dokumen Berharga

Bukti potong atau formulir 1721 A1 dan 1721 A2 merupakan dokumen berharga bagi setiap wajib pajak. Fungsi dari formulir 1721 A1 adalah sebagai kredit pajak, dapat juga digunakan untuk mengawasi pajak yang sudah dipotong oleh pemberi kerja.

Biasanya, bukti potong formulir 1721 A1 dilampirkan saat wajib pajak menyampaikan SPT Tahunan PPh. Fungsinya adalah sebagai proses pengecekan kebenaran dari potongan pajak yang telah dibayarkan.

Lalu, jika pekerja tidak menerima bukti potong dari pemberi kerja, pekerja bisa memintanya langsung kepada bagian keuangan perusahaan yang menaunginya. Selain itu, jika Anda memiliki penghasilan lainnya yang masuk dalam kategori kena pajak, maka Anda juga berhak meminta bukti potong tersebut.

Kapan Formulir 1721 A1 Digunakan?

Seperti yang sudah dikatakan sebelumnya, formulir 1721 A1 harus dibuat oleh pemberi kerja, kemudian diberikan kepada karyawan/pegawai sebelum akhir periode pelaporan pajak.

Misalnya, pada periode penerimaan penghasilan Januari-Desember, maka bukti potong PPh pasal 21, formulir 1721 A1 tersebut diberikan pada minggu akhir Desember atau paling telat pada Januari Tahun berikutnya.

Begitu pun jika periode penerimaan penghasilan kurang dari 1 tahun. Misalnya, periode penerimaan penghasilan Januari-Juni, maka bukti pemotongan PPh pasal 21 formulir 1721 A1 diberikan pada akhir Juni atau pada Juli.

Ketentuan Penggunaan Bukti Potong PPh Pasal 21 Formulir 1721 A1

Formulir 1721 A1 atau bukti pemotongan PPh 21 bisa digunakan untuk pegawai baik yang masih aktif atau sudah pensiun dengan ketentuan tertentu.

Berikut ini ketentuan penggunaan bukti potong PPh pasal 21 formulir 1721 A1:

  1. Formulir Bukti Pemotongan PPh pasal 21 formulir 1721 A1 digunakan sebagai bukti pemotongan PPh pasal 21 bagi pegawai swasta, yakni:

    • Penghasilan bagi pegawai tetap.

    • Penghasilan bagi penerima pensiun berkala.

    • Penghasilan bagi penerima tunjangan hari tua berkala.

    • Penghasilan bagi penerima jaminan hari tua berkala.

  2. Jumlah Formulir Bukti Pemotongan PPh Pasal 21 formulir 1721 A1 dibuat oleh pemotong pajak sebanyak 2 lembar untuk:

    • Lembar 1: Diberikan kepada pegawai sebagai dasar palporan SPT Tahunan PPh Orang Pribadi,

    • Lembar 2: Diberikan kepada pemotong pajak

  3. Formulir Bukti Pemotongan PPh pasal 21 tidak harus dilaporkan sebagai lampiran SPT Masa PPh pasal 21 dan/atau PPh pasal 26.

Ketentuan Proses Pembuatan Formulir 1721 A1

Sedangkan, untuk proses pembuatan bukti pemotongan PPh Pasal 21 formulir 1721 A1 sebagai berikut:

  1. Formulir 1721 A1 hanya diberikan untuk pegawai tetap saja, sedangkan untuk pegawai tidak tetap dan bukan pegawai tidak dibuatkan.
  2. Formulir 1721 A1 merupakan bukti pemotongan PPh pasal 21 untuk 1 tahun pajak atau selama pegawai tetap bekerja pada pemberi pajak selama tahun pajak.
  3. Formulir 1721 A1 akan digunakan oleh pegawai tetap dalam melaporkan SPT Tahunan PPh orang pribadi.
  4. Berdasarkan Peraturan Direktur Jenderal Pajak Nomor PER – 16/PJ/2016 tentang Pedoman Teknis Tata Cara Pemotongan, Penyetoran, dan Pelaporan Pajak Penghasilan Pasal 21 dan/atau Pajak Penghasilan Pasal 26 Sehubungan dengan Pekerjaan, Jasa, dan Kegiatan Orang Pribadi, pemberi kerja membuat bukti potong formulir 1721 A1 paling lama 1 bulan setelah tahun kalender berakhir.

Pada dasarnya, ketentuan mengenai proses pembuatan bukti potong di atas tidak hanya berlaku untuk formulir 1721 A1 saja, melainkan berlaku juga untuk formulir 1721 A2.

Formulir bukti pemotongan pajak formulir 1721 A1 bisa Anda dapatkan melalui DJP Online. Namun, selain di DJP Online, Anda juga bisa download formulir 1721 A1 melalui aplikasi OnlinePajak dengan 1 klik saja.

formulir 1721 a1

Share on facebook
Share on whatsapp
Share on twitter
Share on linkedin

Solusi Mudah Kelola Pajak Karyawan

Tingkatkan produktivitas kerja Anda dengan menggunakan fitur hitung otomatis Pajak Karyawan / PPh Pasal 21 OnlinePajak

The banner below this line is for A/B Testing, will only show on experiments

Baca Juga

Lebih hemat waktu dengan e-filing yang terintegrasi

Tidak perlu lagi memindahkan file CSV dari eSPT dan mengunggahnya, lapor pajak Anda dengan satu klik saja.

OnlinePajak menggunakan cookie untuk memberikan pengalaman terbaik saat menavigasi website. Kebijakan cookie selengkapnya di sini