Keputusan Dirjen Bea dan Cukai – KEP 17/BC/2001

TIPE

Keputusan Dirjen Bea dan Cukai

NOMOR PERATURAN

KEP 17/BC/2001

TAGGAL PENERBITAN

27 February 2001

OBJEK

warna pita cukai hasil tembakau
PERATURAN

Menimbang :

bahwa dalam rangka meningkatkan Pelayanan pita cukai tanpa mengabaikan aspek Pengamanan penerimaan Negara di bidang cukai hasil tembakau, dipandang perlu untuk melakukan penyederhanaan jumlah penggunaan pita cukai hasil tembakau dengan Keputusan Direktur Jenderal Bea dan Cukai;

Mengingat :

  1. Undang-undang Nomor 10 Tahun 1995 tentang Kepabeanan (Lembaran Negara Nomor 75 Tahun 1995, Tambahan Lembaran Negara Nomor 3612);
  2. Undang-undang Nomor 11 Tahun 1995 tentang Cukai (Lembaran Negara Nomor 76 Tahun 1995, Tambahan Lembaran Negara Nomor 3613);
  3. Keputusan Menteri Keuangan Republik Indonesia Nomor 240/KMK.05/1996 tentang Pelunasan Cukai sebagaimana telah diubah dengan Keputusan Menteri Keuangan Nomor 105/KMK.05/1997 tentang Penyempurnaan Keputusan Menteri Keuangan Nomor 240/KMK.05/1996 tentang Pelunasan Cukai;
  4. Keputusan Menteri Keuangan Republik Indonesia Nomor 241/KMK.05/1996 tentang Penyediaan dan Desain Pita Cukai.
  5. Keputusan Menteri KeuanganRepublik Indonesia Nomor 247/KMK.05/1996 tentang Penimbunan, Pemasukan, Pengeluaran, Pengangkutan, dan Perdagangan Barang Kena Cukai;

MEMUTUSKAN :
Menetapkan :

KEPUTUSAN DIREKTUR JENDERAL BEA DAN CUKAI TENTANG WARNA PITA CUKAI HASIL TEMBAKAU.

Pasal 1

Pita cukai hasil tembakau disediakan oleh Direktorat Jenderal Bea dan Cukai dalam 6(enam) warna, dengan penggunaan masing-masing warna sebagai berikut :

  1. Warna Biru digunakan untuk semua jenis hasil tembakau yang diproduksi oleh Golongan Pengusaha Pabrik Besar
  2. Warna Coklat digunakan untuk semua jenis hasil tembakau yang diproduksi oleh Golongan Pengusaha Pabrik Menengah
  3. Warna Hijau digunakan untuk hasil tembakau dari jenis Sigaret Kretek Mesin (SKM) dan Sigaret Putih Mesin (SPM) yang diproduksi oleh Golongan Pengusaha Pabrik Kecil.
  4. Warna Jingga digunakan untuk hasil tembakau selain dari jenis SKM dan SPM yang diproduksi oleh Golongan Pengusaha Pabrik Kecil.
  5. Warna Merah digunakan untuk semua jenis hasil tembakau yang diproduksi oleh Golongan Pengusaha Pabrik Kecil Sekali.
  6. Warna Kuning digunakan untuk semua jenis hasil tembakau buatan luar negeri yang diimpor.

Pasal 2

Dengan diberlakukannya Keputusan Direktur Jenderal Bea dan Cukai ini, Keputusan Direktur Jenderal Bea dan Cukai Nomor KEP-15/BC/2000 tentang Warna Pita Cukai Hasil Tembakau dinyatakan tidak berlaku.

Pasal 3

Keputusan Keputusan Direktur Jenderal Bea dan Cukai ini mulai berlaku sejak tanggal 1 Maret 2001.

Agar setiap orang mengetahuinya, memerintahkan pengumuman Keputusan Direktur Jenderal Bea dan Cukai ini dengan penempatannya dalam Berita Negara Republik Indonesia.

Ditetapkan di Jakarta
Pada tanggal 27 Februari 2001
Direktur Jenderal Bea dan Cukai

ttd.

PERMANA AGUNG D.
NIP 060044475

Butuh Bantuan?

Temukan konsultan pajak yang tepat untuk bisnis Anda. Cek direktori konsultan pajak OnlinePajak. 

BACA JUGA

Peraturan Pemerintah – 91 TAHUN 2010

Menimbang : bahwa untuk melaksanakan ketentuan Pasal 98 Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2009 tentang Pajak Daerah dan Retribusi Daerah, perlu menetapkan Peraturan Pemerintah tentang Jenis…

Keputusan Presiden – 17 TAHUN 1999

Menimbang : bahwa untuk lebih meningkatkan kegiatan ekonomi di KAPET Natuna, dipandang perlu untuk mengatur perlakuan perpajakan yang diberikan kepada Pengusaha yang melakukan investasi di…

OnlinePajak menggunakan cookie untuk memberikan pengalaman terbaik saat menavigasi website. Kebijakan cookie selengkapnya di sini