Surat Edaran Dirjen Pajak – SE 01/PJ.43/1996

TIPE

Surat Edaran Dirjen Pajak

NOMOR PERATURAN

SE 01/PJ.43/1996

TAGGAL PENERBITAN

2 January 1996

OBJEK

PPh pasal 21 atas penarikan dana pensiun (seri pph pasal 21 nomor 1)
PERATURAN

Sehubungan dengan pertanyaan dari beberapa Wajib Pajak mengenai penarikan dana yang dilakukan beberapa kali dalam 1 (satu) tahun takwim pada dana pensiun yang pendiriannya telah disahkan Menteri Keuangan oleh peserta program pensiun, dengan ini disampaikan penegasan sebagai berikut :

  1. Berdasarkan Pasal 11 huruf d Keputusan Direktur Jenderal Pajak No. KEP-02/PJ/1994 sebagaimana telah diubah dengan Keputusan Direktur Jenderal Pajak No. KEP-30/PJ/1995, atas penghasilan bruto berupa penarikan dana oleh peserta program pensiun pada dana pensiun yang pendiriannya telah disahkan Menteri Keuangan, dikenakan PPh Pasal 21 dengan menerapkan tarif Pasal 17 Undang-Undang Nomor 7 Tahun 1983 sebagaimana telah diubah terakhir dengan Undang-Undang Nomor 10 Tahun 1994.

  2. Sesuai dengan butir 1 di atas, maka apabila penarikan dana pensiun tersebut dilakukan beberapa kali dalam satu tahun takwim, pemotongan PPh Pasal 21 yang terutang dilakukan dengan ketentuan sebagai berikut :

    – Tarif 10% diterapkan atas jumlah penarikan kumulatif sampai dengan Rp. 25.000.000,00; – Tarif 15% diterapkan atas jumlah penarikan kumulatif di atas Rp.25.000.000,00 sampai dengan Rp. 50.000.000,00; – Tarif 30% diterapkan atas jumlah penarikan kumulatif di atas Rp.50.000.000,00.
    Untuk lebih jelasnya diberikan contoh sebagai berikut :
    A peserta program iuran pasti dari suatu dana pensiun lembaga keuangan, dalam tahun 1995 melakukan penarikan dana sebagai berikut :
    – dalam bulan Februari 1995 penarikan sebesar Rp.10.000.000,00; – dalam bulan Mei 1995 penarikan sebesar Rp.20.000.000,00; dan – dalam bulan Agustus 1995 penarikan sebesar Rp.26.000.000,00.
    Besarnya PPh Pasal 21 yang terutang dan dipotong oleh dana pensiun tersebut untuk masing-masing penarikan adalah :
    1. atas penarikan bulan Februari 1995 sebesar Rp.10.000.000,00 adalah sebesar 10%x Rp.10.000.000,00 = Rp.1.000.000,00

    2. atas penarikan bulan Mei 1995 sebesar Rp. 20.000.000,00 adalah sebesar :

      10% x Rp.15.000.000,00= Rp.1.500.000,00
      15% x Rp.5.000.000,00= Rp.750.000,00
      Jumlah PPh Pasal 21= Rp.2.250.000,00
      Penjelasan :
      Karena jumlah kumulatif penarikan dana s.d. bulan Mei 1995 telah melebihi Rp. 25.000.000,00, maka sampai dengan terpenuhinya jumlah kumulatif sebesar Rp.25.000.000,00 diterapkan tarif 10% sedangkan terhadap jumlah yang melebihi Rp. 25.000.000,00 diterapkan tarif 15%.
    3. atas penarikan bulan Agustus 1995 sebesar Rp.26.000.000,00 adalah sebesar :

      15% x Rp.20.000.000,00= Rp.3.000.000,00
      30% x Rp.6.000.000,00= Rp.1.800.000,00
      Jumlah PPh Pasal 21= Rp.4.800.000,00
      Penjelasan :
      Karena jumlah kumulatif penarikan dana s.d. bulan Agustus 1995 telah melebihi Rp. 50.000.000,00, maka sampai dengan terpenuhinya jumlah kumulatif sebesar Rp.50.000.000,00 diterapkan tarif 15% sedang terhadap jumlah yang melebihi Rp.50.000.000,00 diterapkan tarif 30%.

Demikian untuk dilaksanakan sebagaimana mestinya.

DIREKTUR JENDERAL PAJAK,

ttd

FUAD BAWAZIER

Butuh Bantuan?

Temukan konsultan pajak yang tepat untuk bisnis Anda. Cek direktori konsultan pajak OnlinePajak. 

BACA JUGA

Surat Edaran Dirjen Pajak – SE 02/PJ.6/2002

Sehubungan adanya penambahan beberapa Kanwil DJP dan KP-PBB baru hasil reorganisasi Ditjen Pajak sebagaimana diatur dalam Keputusan Menteri Keuangan Nomor 443/KMK.01/2001 tanggal 23 Juli 2001…

Instruksi Dirjen Pajak – INS 08/PJ/2016

Dalam rangka mendukung pelaksanaan Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2016 tentang Pengampunan Pajak dan memberikan kepastian hukum dan pelayanan kepada Wajib Pajak yang berkehendak untuk menggunakan…