Keputusan Menteri Keuangan – 347/KMK.01/1999

TIPE

Keputusan Menteri Keuangan

NOMOR PERATURAN

347/KMK.01/1999

TAGGAL PENERBITAN

24 June 1999

OBJEK

pembebasan bea masuk atas impor barang dan atau bahan dari gudang berikat untuk diolah, dirakit atau dipasang pada barang lain untuk pembuatan kendaraan bermotor dengan tujuan diekspor
PERATURAN

Menimbang :

  1. bahwa untuk meningkatkan ekspor kendaraan bermotor dipandang perlu memberikan pembebasan bea masuk atas impor barang dan atau bahan dari Gudang Berikat untuk diolah, dirakit atau dipasang pada barang lain untuk pembuatan kendaraan bermotor dengan tujuan untuk diekspor;
  2. bahwa untuk maksud tersebut huruf a, dipandang perlu menerbitkan Keputusan Menteri Keuangan;

Mengingat :

  1. Undang-Undang Nomor 10 Tahun 1995 tentang Kepabeanan (Lembaran Negara Tahun 1995 Nomor 75, Tambahan Lembaran Negara Nomor 3612);
  2. Peraturan Pemerintah Nomor 33 Tahun 1996 tentang Tempat Penimbunan Berikat (Lembaran Negara Tahun 1996 Nomor 50, Tambahan Lembaran Negara Nomor 3638) sebagaimana telah diubah dengan Peraturan Pemerintah Nomor 43 Tahun 1997 (Lembaran Negara Tahun 1997 Nomor 40, Tambahan Lembaran Negara Nomor 3717);
  3. Keputusan Presiden Nomor 122/M tahun 1998;
  4. Keputusan Menteri Keuangan Nomor : 399/KMK.01/1996 tentang Gudang Berikat;

MEMUTUSKAN :

Menetapkan :

KEPUTUSAN MENTERI KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA TENTANG PEMBEBASAN BEA MASUK ATAS IMPOR BARANG DAN ATAU BAHAN DARI GUDANG BERIKAT UNTUK DIOLAH, DIRAKIT ATAU DIPASANG PADA BARANG LAIN UNTUK PEMBUATAN KENDARAAN BERMOTOR DENGAN TUJUAN DIEKSPOR.

Pasal 1

Dalam Keputusan ini yang dimaksud dengan :

  1. Impor adalah kegiatan memasukkan barang ke dalam daerah pabean;
  2. Ekspor adalah kegiatan mengeluarkan barang dari daerah pabean;
  3. Pembebasan adalah pembebasan bea masuk atas impor barang dan atau bahan untuk diolah, dirakit, atau dipasang pada barang lain untuk pembuatan kendaraan bermotor dengan tujuan untuk diekspor;
  4. Pejabat Bea dan Cukai adalah pegawai Direktorat Jenderal Bea dan Cukai yang ditunjuk dalam jabatan tertentu untuk melaksanakan tugas tertentu;
  5. Gudang Berikat adalah suatu bangunan atau tempat dengan batas-batas tertentu yang didalamnya dilakukan kegiatan usaha penimbunan, pengemasan, penyortiran, pengepakan, pemberian merk/label, pemotongan, atau kegiatan lain dalam rangka fungsinya sebagai pusat distribusi barang-barang asal impor untuk tujuan dimasukkan ke Daerah Pabean Indonesian Lainnya (DPIL), Kawasan Berikat, atau direekspor tanpa adanya pengolahan;

Pasal 2

Terhadap barang dan atau bahan asal Gudang Berikat untuk diolah, dirakit, atau dipasang pada barang lain untuk pembuatan kendaraan bermotor, yang diimpor oleh perusahaan industri perakitan kendaraan bermotor dengan tujuan untuk diekspor dapat diberikan fasilitas pembebasan.

Pasal 3

Untuk memperoleh fasilitas pembebasan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 2, perusahaan harus memenuhi persyaratan sebagai berikut :

  1. mengajukan permohonan kepada Direktur Jenderal Bea dan Cukai dengan menggunakan formulir sebagaimana contoh yang ditetapkan dalam Lampiran I Keputusan ini.
  2. Diajukan oleh perusahaan industri perakitan Kendaraan Bermotor yang mengimpor barang dan atau bahan dari Gudang Berikat.
  3. Melampirkan Daftar Keterkaitan antara barang dan atau bahan asal impor dengan kendaraan bermotor yang diekspor dengan menggunakan formulir sebagaimana contoh yang ditetapkan dalam Lampiran II Keputusan ini.
  4. Terhadap barang dan atau bahan yang diimpor dari Gudang Berikat untuk diolah, dirakit, atau dipasang pada barang lain untuk pembuatan kendaraan bermotor harus diekspor seluruhnya.

Pasal 4

Permohonan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 3 diproses untuk disetujui atau ditolak dalam jangka waktu 14 (empat belas) hari kerja terhitung sejak permohonan diterima secara lengkap dan benar.

Pasal 5

Dalam hal permohonan disetujui, pemohon wajib :

  1. menyerahkan jaminan berupa Jaminan Bank, Custom Bond atau jaminan lainnya kepada Direktorat Jenderal Bea dan Cukai sebesar bea masuk yang terutang sebelum pengeluaran barang dan atau bahan dilakukan.
  2. menyimpan dan memelihara dokumen, buku-buku dan laporan yang berkaitan dengan kegiatan impor dan ekspor sekurang-kurangnya 10 (sepuluh) tahun.
  3. menyampaikan Laporan Ekspor kepada Direktorat Jenderal Bea dan Cukai sekurang-kurangnya 6 (enam) bulan sekali menggunakan formulir sebagaimana contoh yang ditetapkan dalam Lampiran III dan IV Keputusan ini, disertai dokumen :
    1. fotokopi PIB yang telah diberikan persetujuan keluar oleh Pejabat Bea dan Cukai;
    2. fotokopi Surat Tanda Terima Jaminan dari Direktorat Jenderal Bea dan Cukai;
    3. fotokopi PRB yang telah mendapat persetujuan muat oleh Pejabat Bea dan Cukai;
    4. fotokopi Bill of Lading atau Airway Bill.
  4. menyampaikan Laporan Penyerahan Barang ke Dalam Negeri atas Penggunaan Barang dan Bahan asal Impor yang mendapat Fasilitas Pembebasan kepada Direktorat Jenderal Bea dan Cukai sekurang-kurangnya 6 (enam) bulan sekali menggunakan formulir sebagaimana contoh yang ditetapkan dalam Lampiran V dan VI Keputusan ini, disertai dokumen :
    1. fotokopi PIB yang telah diberikan persetujuan keluar oleh Pejabat Bea dan Cukai;
    2. fotokopi SSBC.

Pasal 6

Pemberian fasilitas pembebasan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 2, dilaksanakan oleh Direktur Jenderal Bea dan Cukai atas nama Menteri Keuangan dalam bentuk Keputusan Menteri Keuangan sebagaimana contoh yang ditetapkan dalam Lampiran VII Keputusan ini.

Pasal 7

(1) Realisasi ekspor harus terlaksana dalam jangka waktu 6 (enam) bulan terhitung sejak tanggal pengimporan.
(2) Apabila ketentuan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) terpenuhi, jaminan dikembalikan selambat-lambatnya 14 (empat belas) hari kerja setelah Laporan Ekspor disetujui.
(3) Apabila ketentuan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) tidak terpenuhi, bea masuk yang terutang atas impornya wajib dibayar dan ditagih bunga sebesar 2% (dua persen) setiap bulan dari bea masuk yang terutang terhitung sejak jatuh tempo jangka waktu 6 (enam) bulan sampai dengan pelaksanaan ekspor selama-lamanya 12 (dua belas) bulan.
(4) Apabila realisasi ekspor dilaksanakan setelah bea masuk dibayar selama-lamanya 12 (dua belas) bulan sejak tanggal pengimporan dapat diberikan restitusi bea masuk.

Pasal 8

(1) Apabila sebelum jangka waktu 6 (enam) bulan dilakukan penyerahan ke dalam negeri, bea masuk dibayar ditambah dengan sanksi administrasi berupa denda sebesar 100% (seratus persen) dari bea masuk yang seharusnya dibayar;
(2) Apabila penyerahan ke dalam negeri sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilakukan setelah jangka waktu 6 (enam) bulan, jaminan dicairkan dan ditagih bunga sebesar 12% (dua belas persen) dari bea masuk yang seharusnya dibayar.

Pasal 9

Pengawasan terhadap pemberian fasilitas pembebasan sebagaimana dimaksud dalam Keputusan ini dilakukan oleh Direktorat Jenderal Bea dan Cukai.

Pasal 10

Pelaksanaan audit di bidang kepabeanan dapat dilakukan sewaktu-waktu sesuai ketentuan yang berlaku tentang pelaksanaan audit di bidang kepabeanan.

Pasal 11

Atas barang dan atau bahan yang hasil produksinya seharusnya diekspor atau harus ada di perusahaan, apabila tidak dapat dipertanggungjawabkan, penerima fasilitas wajib membayar bea masuk yang terutang ditambah denda sebesar 100% (seratus persen) dari bea masuk yang seharusnya dibayar.

Pasal 12

(1) Sisa barang dan atau bahan hasil produksi dan barang dan atau bahan yang rusak yang diimpor dari Gudang Berikat dapat dijual di dalam negeri dengan dikenakan bea masuk sebesar 5% dari harga jual.
(2) Terhadap barang-barang sebagaimana dimaksud pada ayat (1) sebelum dijual di dalam negeri dilakukan pemeriksaan oleh Direktorat Jenderal Bea dan Cukai.
(3) Sisa barang dan atau bahan dan barang dan atau bahan yang rusak sebagaimana dimaksud pada ayat (1) yang seharusnya ada di perusahaan dan tidak dapat dipertanggungjawabkan, penerima fasilitas wajib membayar bea masuk yang terutang ditambah denda sebesar 100% (seratus persen) dari bea masuk yang seharusnya dibayar.

Pasal 13

(1) Sisa barang dan atau bahan hasil produksi dan barang dan atau bahan yang rusak dapat dimusnahkan.
(2) Sisa barang dan atau bahan hasil produksi dan barang dan atau bahan yang rusak yang dimusnahkan, bea masuk tidak ditagih.
(3) Permohonan pemusnahan diajukan kepada Kepala Kantor Pelayanan Bea dan Cukai yang mengawasi perusahaan yang bersangkutan.
(4) Hasil pemusnahan dituangkan dalam Berita Acara Pemusnahan.

Pasal 14

Atas pembayaran sebagaimana dimaksud dalam Pasal 12 ayat (1) dan pemusnahan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 13 dipertanggungjawabkan kepada Direktur Jenderal Bea dan Cukai dengan menggunakan formulir sebagaimana contoh yang ditetapkan dalam Lampiran VIII Keputusan ini.

Pasal 15

(1) Apabila hasil pemeriksaan menunjukkan adanya kelebihan pembebasan, maka atas kelebihan tersebut harus dikembalikan ditambah bunga 2% (dua persen) setiap bulan selama-lamanya 12 (dua belas) bulan terhitung sejak tanggal pengimporan.
(2) Apabila kelebihan pembebasan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) memenuhi unsur-unsur pidana, dikenai sanksi pidana sesuai ketentuan yang diatur dalam Undang-Undang Nomor 10 Tahun 1995.

Pasal 16

Ketentuan teknis yang diperlukan bagi pelaksanaan Keputusan ini diatur lebih lanjut oleh Direktur Jenderal Bea dan Cukai.

Pasal 17

Keputusan ini berlaku sejak tanggal 1 Juli 1999.

Agar setiap orang mengetahuinya, memerintahkan pengumuman Keputusan ini dengan penempatannya dalam Berita Negara Republik Indonesia.

Ditetapkan di Jakarta
pada tanggal 24 Juni 1999
Menteri Keuangan

ttd.

Bambang Subianto

Butuh Bantuan?

Temukan konsultan pajak yang tepat untuk bisnis Anda. Cek direktori konsultan pajak OnlinePajak. 

BACA JUGA