Jasa yang Tidak Dikenakan PPN: Perhelatan Acara Keagamaan

Agung Jatmiko | 14 views

Mengenal Jenis Jasa yang Tidak Dikenakan PPN

Dalam perpajakan Indonesia dikenal istilah jasa yang tidak dikenakan PPN, yang merupakan beberapa jasa yang dikecualikan dari pengenaan pungutan Pajak Pertambahan Nilai (PPN). Jadi, Pengusaha Kena Pajak (PKP) atau badan/yayasan yang melakukan kegiatan yang berhubungan dengan jasa yang dimaksud, tidak akan dikenakan PPN.

jasa yang tidak dikenakan ppn

Dari sekian banyak jasa yang beredar di Indonesia, ada 17 jenis jasa yang tidak dikenakan PPN. Hal ini diatur langsung dalam Undang-Undang Nomor 42 Tahun 2009 tentang Pajak Pertambahan Nilai dan Pajak Penjualan atas Barang Mewah atau yang kerap disebut sebagai UU PPN.

Keberadaan jasa yang tidak dikenakan PPN ini muncul karena adanya pertimbangan ekonomi, sosial dan budaya. Yang dimaksud dengan pertimbangan ekonomi, sosial dan budaya terkait jasa yang tidak dikenakan PPN adalah, bahwasanya ada beberapa jasa yang pemanfaatannya menyangkut hajat hidup orang banyak.

Selain itu, ada pula jasa yang keberadaannya diperuntukan bagi kepentingan agama, serta ada pula jasa yang tidak dimaksudkan untuk kepentingan komersial.

Perhelatan Acara Keagamaan Sebagai Bentuk Jasa yang Tidak Dikenakan PPN

Salah satu jasa yang tidak dikenakan PPN adalah jasa keagamaan, dimana dalam perinciannya kegiatan yang terkait jasa keagamaan yang tidak dikenakan PPN terdiri dari:

  1. Jasa pelayanan rumah ibadah
  2. Jasa pemberian khotbah atau dakwah
  3. Jasa penyelenggaraan kegiatan keagamaan
  4. Jasa lainnya di bidang keagamaan

Artinya, badan keagamaan yang menyelenggarakan perhelatan acara keagamaan masuk dalam kategori jasa penyelenggaraan kegiatan keagamaan, yang mana atas penyelenggaraan tersebut masuk dalam jasa yang tidak dikenakan PPN.

Aspek PPN Pada Perhelatan Acara Keagamaan

Pengertian perhelatan acara keagamaan sebagai jasa yang tidak dikenakan PPN bukan berarti elemen-elemen yang terkandung di dalamnya sepenuhnya bebas PPN. Yang dimaksud perhelatan acara keagamaan merupakan jasa yang tidak dikenakan PPN adalah, mengacu pada penyelenggaraan acara itu sendiri.

Sebab, tidak ada unsur komersialisasi atas penyelenggaraan acara keagamaan, dimana orang yang ingin mengikuti perayaan agama tidak harus membeli tiket masuk untuk mengikuti acara keagamaan. Hal ini berbeda dibanding perhelatan olah raga atau konser musik, yang mana jelas-jelas ada unsur komersialisasi.

Namun, sejumlah elemen dalam penyelenggaraan acara keagamaan merupakan Jasa Kena Pajak (JKP). Misalnya, jasa persewaan sound system dan jasa setting panggung, keduanya merupakan JKP dan atas penyerahannya ada pungutan PPN. Namun, perlakuan pungutan PPN pada perhelatan acara keagamaan ini sedikit berbeda dibanding pungutan PPN pada umumnya. Sebab, Pengusaha Kena Pajak (PKP) yang menjalankan usaha persewaan sound system bertransaksi atau melakukan penyerahan kepada badan/lembaga yang statusnya bukan PKP.

Atas transaksi tersebut PKP tetap harus menerbitkan faktur pajak dengan isian Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP) 00.000.000.0-000.000 dengan identitas non PKP tersebut. Namun, faktur pajak yang seperti ini tidak dapat dikreditkan karena lawan transaksi merupakan non PKP.

Pajak Daerah Pada Perhelatan Acara Keagamaan

Masuknya jasa jasa penyelenggaraan kegiatan keagamaan dalam jasa yang tidak dikenakan PPN boleh jadi disebabkan karena kegiatan keagamaan merupakan kegiatan yang menyangkut kemaslahatan orang banyak.

Perhelatan acara keagamaan jelas menjadi bagian dari jasa penyelenggaraan kegiatan keagamaan dan secara otomatis merupakan bagian dari jasa yang tidak dikenakan PPN. Namun, bukan berarti penyelenggaraan acara keagamaan ini luput dari pajak.

Beberapa elemen dalam perhelatan acara keagamaan tetap bersinggungan dengan perpajakan, meski termasuk dalam jasa yang tidak dikenakan PPN. Perpajakan dalam perhelatan acara keagamaan ini menyangkut Pajak Daerah dan Retribusi Daerah (PDRD). Pungutan PDRD terkait acara keagamaan ini misalnya dapat berupa pajak reklame.

Namun, perhelatan acara keagamaan itu sendiri juga tidak dikenakan PDRD, karena tidak ada nilai komersialisasi pada penyelenggaraan acara tersebut.

jasa yang tidak dikenakan ppn