Audit Laporan Keuangan: Tahapan & Pentingnya dalam Pelaporan Pajak

Share on facebook
Share on whatsapp
Share on twitter
Share on linkedin
Share on facebook
Share on whatsapp
Share on twitter
Share on linkedin

Definisi dan Tujuan Audit Laporan Keuangan 

Laporan keuangan merupakan hal yang penting dalam keberlangsungan sebuah perusahaan. Laporan keuangan yang sehat merupakan laporan yang valid dan dapat diandalkan. Tentu saja laporan seperti ini ini menjadi penentu standar akuntabilitas sebuah perusahaan. Untuk memenuhi standar keuangan yang dapat dipercaya, pemeriksaan menyeluruh terhadap laporan keuangan harus dilakukan agar penyajian data sesuai dengan aturan dan prinsip akuntansi yang berlaku. Pemeriksaan ini biasa dikenal dengan istilah audit laporan keuangan. 

Baca Juga:

Audit bertujuan untuk meyakinkan kembali bahwa laporan keuangan yang dimiliki perusahaan, organisasi dan lembaga telah disusun melalui prinsip dan standar akuntansi yang berlaku. 

Dalam audit laporan keuangan akan dipastikan kembali bahwa perusahaan telah melaporkan jumlah keuangan sesuai dengan keadaan sebenarnya pada tanggal pelaporan yang dicantumkan.

Tahap Audit Laporan Keuangan

Ada beberapa tahapan yang harus dilakukan saat melakukan audit laporan keuangan, di antaranya:

1) Perikatan Audit 

Perikatan audit merupakan kesepakatan antara pihak auditor dan perusahaan yang biasanya diwakili oleh manajemen.  Perikatan harus dilakukan sebelum proses audit dimulai. Manajemen perusahaan akan menyerahkan audit laporan keuangan kepada auditor, setelah itu pihak auditor akan memproses audit laporan keuangan sesuai dengan kompetensinya. Biasanya pihak auditor akan memutuskan dan mempertimbangkan hal-hal seperti integritas dan independensi manajemen serta membandingkannya dengan kompetensi dan kemampuan profesional auditor. 

2) Perencanaan 

Setelah berhasil melewati tahap perikatan, selanjutnya auditor harus melakukan kegiatan lain seperti melakukan riset untuk memahami bisnis dan industri klien, melakukan prosedur analitik dan menentukan risiko audit. Selain itu pihak auditor juga harus memahami struktur pengendalian internal dan menetapkan risiko pengendalian. Setelah melakukan riset, pihak auditor harus mengembangkan berbagai aspek tersebut dalam sebuah perencanaan yang harus dibuat dengan benar dan tepat. 

3) Pelaksanaan Uji Audit 

Tahap selanjutnya setelah perusahaan berhasil membuat perencanaan adalah melakukan pengujian. Pada tahap ini auditor akan melakukan pengujian pengendalian dan uji substantif. Pengujian ini dilakukan dengan mempelajari data dan informasi bisnis klien serta membandingkannya dengan data dan informasi lain. Uji pengendalian merupakan proses audit untuk melakukan verifikasi efektivitas pengendalian internal klien. Sementara uji substantif merupakan prosedur audit untuk menemukan kesalahan secara langsung dan memberikan pengaruh pada laporan keuangan. 

4) Pelaporan Audit 

Setelah uji audit dilaksanakan, tahap akhir yang harus dilakukan adalah melaporkan hasil audit. Di dalam laporan audit terdapat lingkup audit, objek audit, tujuan audit, hingga hasil audit serta rekomendasi yang harus diberikan jika ada kekurangan. 

Baca Juga: Minimalisir Kesalahan Audit di OnlinePajak

Laporan audit ini merupakan bentuk komunikasi auditor dengan pihak lainnya, sehingga harus dibuat dengan sangat detail, teliti dan penuh tanggung jawab. Hal ini dilakukan untuk menjaga kinerja dan nama baik tempat auditor bekerja. 

Pentingnya Laporan Keuangan dalam Penyerahan SPT Tahunan Badan

Ada beberapa dokumen yang penting dilampirkan dalam pengurusan SPT Tahunan Badan, salah satunya laporan keuangan. Ketentuan ini terlampir dalam Peraturan Direktorat Jenderal Pajak Nomor 02/PJ/2019 tentang Tata Cara Pencapaian, Penerimaan dan Pengolahan Surat Pemberitahuan.  

Selain laporan keuangan ada beberapa dokumen yang wajib dilaporkan seperti: 

  •  Rekapitulasi Peredaran Bruto PP 23/2018
  • Daftar Nominatif Biaya Promosi 
  • Dokumen Lampiran Khusus BUT
  • Dokumen Lampiran Khusus WP Migas
  • Laporan Perbandingan Utang-Modal dan Laporan Utang Swasta-Luar Negeri

Dalam peraturan ini tertulis bahwa laporan keuangan merupakan dokumen yang wajib dilampirkan oleh para wajib pajak yang ingin melaporkan SPT Tahunan Badan. Sementara dokumen lain hanya bersifat optional/tidak wajib. 

Baca Lebih Lanjut: Ketentuan e-Filing SPT Badan

Cara Baru e-Filing SPT Masa PPN di OnlinePajak

Untuk mempermudah pelaporan pajak, Anda dapat memanfaatkan fitur e-Filing OnlinePajak. Namun, ada sedikit perubahan langkah e-Filing yang harus diperhatikan untuk SPT Masa PPN. Anda harus melakukan registrasi untuk mengaktifkan akun e-Filing PPN di OnlinePajak.

Bagaimana caranya?

Simak Lebih Lanjut: Cara Lapor SPT Masa PPN Online e-Faktur 3.0 Terbaru di OnlinePajak

Di OnlinePajak, Bukti Pelaporan (BPE) akan muncul sesuai dengan tanggal dan waktu Anda klik “Lapor”. Nikmati notifikasi sebelum tenggat lapor agar Anda dapat melaporkan pajak secara tepat waktu.

Tunggu apa lagi, yuk, gunakan OnlinePajak untuk pelaporan pajak yang lebih efisien!

Share on facebook
Share on whatsapp
Share on twitter
Share on linkedin
e-filing onlinepajak

Lapor Pajak Badan dengan Mudah & Efisien

Lapor semua jenis pajak atau SPT Pajak Anda dengan status pembayaran dan pembetulan apa pun melalui e-Filing OnlinePajak dengan mudah dan tepat waktu. 

The banner below this line is for A/B Testing, will only show on experiments

Baca Juga

Lapor Pajak Online dengan Fitur e-Filing

Nikmati keunggulan fitur e-Filing OnlinePajak seperti user-friendly interface, akurat dan otomatis, hingga pelaporan pajak mudah dan efisien.

e-filing onlinepajak

OnlinePajak menggunakan cookie untuk memberikan pengalaman terbaik saat menavigasi website. Kebijakan cookie selengkapnya di sini